20
Sat, Jan
4 New Articles

Nama Bandara Tampa Padang di Ujung Tanduk Kekuasaan

Opini
Typography
Oleh : Nanang Wahidin (Ketua Gerakan Pelajar Mahasiswa Kalukku).
 
INFOSULBAR.COM, Opini — Saat ini masyarakat Sulawesi Barat tengah sibuk membincangkan upaya pemerintah yang berniat mengganti nama Bandara Tampa Padang dengan nama salah satu nama Pahlawan. Upaya Pemerintah itu sempat dilontarkan ke publik melalui beberapa media lokal.
 
Hal ini muncul kembali sejak beberapa bulan lalu sempat hangat diperbincangkan setelah lepasnya pesta demokrasi di tanah Malaqbi Sulawesi Barat ini yang mengakhirinya dengan dilantiknya Ali Baal Masdar (ABM) sebagai Gubernur dan Eni Anggraeni Anwar Sebagai Wakil Gubernur Sulbar Periode 2017-2022.
 
Hal tersebut sungguh sangat terkesan dipaksakan oleh ambisi seseorang dan kelompok tertentu yang dibungkus dengan kekuasaan Pemerintah.
 
Kalau kita menengok ke belakang soal asal muasal keberadaan Bandara Tampa Padang itu maka kita tentu tidak melepaskan pejual lokal Punggaha Malolo yang bermarkas di Benteng Kassa Kecamatan Kalukku. Raja Benteng Kassa dengan tegas mengatakan sejengkal tanah pun Belanda tidak boleh memilikinya meski nyawa taruhannya.
 
Hal demikian menerangkan betapa masyarakat setempat begitu berjuangan mempertahkan wilayahnya dari para penjajah, termasuk nama tempat berlabuhnya kapal para pedagang di pesisir pantai Tampa Padang.
 
Seiring berjalannya waktu Tampa Padang dipilih untuk dijadikan sebagai tempat pendaratan pesawat militer sehingga tanah adat masyarakat setempat itu pun digunakan.
 
Di masa pemerintahan di Sulawesi Barat ini pun berganti hingga tepilihlah Bapak H. Anwar Adnan Saleh sebagai Gubenur defenitif pertama di Sulawesi Barat ini, perjuangan beliau dalam melobby anggaran demi kelanjutan pembangunan Bandara Tampa Padang tersebut terus dilakukan hingga berlanjut pada periode kedua Bapak H. Anwar Adnan Saleh.
 
Menjelang akhir masa jabatan, Pak Anwar memang sempat mencuat upaya penggantian nama bandara tersebut namun dengan tangan dingin Pak Anwar nama Bandara Tampa Padang tidak diganti sebab beliau paham betul aspek sejarah, dan sosial keberadaan Bandara Tampa Padang itu.
 
Dan kini, upaya yang sama terhembus kembali ke permukaan publik dengan maksud menggantikannya dengan nama Pahlawan, sedangkan sesungguhnya bukan sebuah keharusan sebuah Bandara bernamakan Pahlawan.
 
Coba kita buka literatur Daftar nama-nama bandara dan kelasnya maka kita akan menemukan beberapa nama Bandara kelas Internasional dinamakan diambil dari nama daerah seperti Bandara Internasional Sentani di Jayapura, atau Komodo di Manggarai Barat.
 
Ada juga di kelas Bandara Domestik seperti Bandara Bireun di kota Bireun (Aceh), Bandara Kuala Batu di Blang Pidie serta banyak lagi dalam catatanku.
 
Dan kalau pun ingin dipaksakan untuk memilih nama Pahlawan maka kenapa bukan Pahlawan Asal Kalukku Seperti Punggaha Malolo, Atau dari Mamuju Ahmad Kirang, maka hal inilah yang membuat masyarakat menilai upaya tersebut berangkat dari ambisi yang salah atau keliruh.
 
Di sisi lain, pemerintah belum menyelesaikan tanggung jawabnya untuk membayarkan harga ganti rugi tanah warga, tentu hal demikian akan semakin memicu amukan masyarakat sehingga potensi konflik itu terbentuk, masih wajarlah kalau disosialisasikan khususnya dengan masyarakat telebih dahulu soal ganti rugi tanah dan niat mengganti nama bandara.
 
Namun hal itu tidak dilalukan, justeru hilangnya kabar kejelasan waktu pembayara ganti rugi tanah kini yang muncul malah penggantian nama Bandara, kan lucu dan tak dewasa.
 
Sehingga saya selaku salah satu pemuda yang berasal dari kalukku meminta dengan hormat keinginan tersebut diurungkan sebab akan meciptakan kegaduhan yang diperkirakan akan berujung pada penghentian aktifitas Bandara.
 
Saya pun akan melakukan koonsolidasi besar-besaran kepada masyarakat untuk melakuka aksi besar-besaran dan menduduki kantor Gubernur Sulbar jika masih saja dipaksakan.
 
Yang harus dipikirkan oleh pemerintah yang baru itu adalah memprioritaskan pembayaran lahan masyarakat dan peningkatan mutu sarana dan prasarana bandara Tampa Padang. Itu point subtansi yang harus diperhatikan.